Menyambut Hari Ibu Haram atau Tidak Haram?

Selamat Hari Ibu

Selamat Hari Ibu

Assalamualaikum, ada sesetengah individu kuat mengatakan menyambut hari ibu adalah haram di sisi Islam. Ada yang mengeluarkan Hadis & Fatwa. Tapi lantaklah, bagi saya, menyambut hari ibu bergantung pada niat individu. Saya tidak bermaksud melanggar hukum Islam, tapi bayangkan jika saya menyambut hari ibu 365 hari setahun & tak pernah miss mengucapkan terima kasih pada ibu saya. Tiba-tiba hari saya berterima kasih jatuh pada hari ibu sedunia, adakah saya kira syirik @ haram kerana saya berbuat demikian pada setiap hari & pada hari saya berterima kasih itu ada pula hari khas untuk hari ibu yang dinyatakan haram @ syirik jika kita menyambut hari ibu?

Jawapannya, tidak haram @ syirik. Mengapa? Saya menyambut hari ibu atas dasar menghargai ibu saya dengan cara Islam walaupun disambut pada hari khas hari ibu sedunia. Mengapa tidak jika saya menyambut hari ibu dengan cara Islam? Saya mendoakan ibu saya agar sentiasa sihat, bahagia & panjang umur bahkan saya sedekahkan Al-fatihah pada ibu saya. Bukan saya menyambut hari ibu dengan ibu saya di karaoke @ minum arak @ melampau-lampau hingga khayal dengan dunia.
Dulu saya pernah disajikan dengan kisah ibu oleh seorang Ustaz masa saya keluar 3 hari bersama Jemaah tabligh (sumpah saya lupa ni kisah Nabi @ Wali Allah, saya terlupa kisah ini sekadar cerita atau ada dalam hadis ke tida) jika saya tipu, bermaksud Ustaz tu tipu saya, tapi bacalah untuk pedoman hidup. Kisahnya begini:

Nabi Allah (sumpah lupa Nabi yang mana) selalu pergi ke tasik (lagi sekali lupa tasik atau laut) dan termenung kerana dia terasa ada sesuatu dibawah tasik itu. Dipendekkan cerita, suatu hari Nabi Allah pergi lagi ketasik itu dan minta pada Allah “Ya Allah, kau timbulkanlah apa yang ada dibawah sana kerana keraguan & aku ingin tahu apa yang ada dibawah sana”. Allah perkenankan permintaan Nabi Allah ini, maka timbullah satu pulau yang indah, cantik & tenang. Nabi Allah terlihat satu kelibat manusia dan memanggilnya dari tepi tasik lalu berkata:

Nabi Allah: Wahai hamba Allah, bagaimana kau dapat hidup dengan suasa indah di pulau yang berada didalam dasar tasik itu? Adakah kau Solat setiap masa?
Hamba Allah: Tidak, wahai Nabi Allah. Aku tidak pernah Solat.
Nabi Allah: Adakah kau berzikir setiap masa wahai hamba Allah?
Hamba Allah: Tidak, wahai Nabi Allah. Aku tidak pernah Zikir.
Nabi Allah: Jadi apa perbuatan mu sampai Allah mengangkat darjat mu sebegini?
Hamba Allah: sepanjang hidupku, aku cuma menjaga ibu ku yang lumpuh hingga akhir hayatnya. Aku menyediakan makan minumnya, mandikan dia & setiap keperluannya aku sediakan. Aku menjaga ibuku penuh dengan kasih sayang sebagaimana ibuku menjaga ku dari kandungan dengan penuh kasih sayang.
Nabi Allah: Ya Allah, begitu mulia hatimu wahai hamba Allah, dengan menjaga ibumu sahaja Allah mengangkat darjat mu.

Sampai situ je Ustaz tu cerita kat aku. Moral of the story is, bukan nak suruh kita jaga ibu kita sampai lupa tanggung jawap kita sebagai umat Islam. Tapi, bagaimana seorang kafir yang menjaga & menghargai ibunya sampai Allah mengangkat darjatnya hingga Nabi Allah sendiri tidak dapat perkara itu. Wallahualam.

Jadi pada siapa yang mengatakan @ menganggap saya yang menyambut hari ibu itu syirik & haram. Biarlah saya syirik & haram, saya cuma pentingkan ibu saya dari kata-kata kalian. Siapa kalian nak menghukum saya jatuh syirik @ haram? Sedangkan Nabi Allah tidak pernah menjatuhkan hukum ini pula kita yang belum tentu syurga. Pada mereka yang menyambut hari ibu, saya tidak menghalalkan sesuatu, saya hari-hari menyambut @ menghargai ibu saya, apa salah saya menyambut hari ibu sedunia untuk ibu saya dengan lebih special untuk ibu saya dari hari-hari yang lain?

Kalau semua pun haram & syirik, hari jadi pun haram, hari merdeka pun haram, hari tahun baru pun haram, harimau pun haram. Macam haram lah kau ni. Akhir kata, terpulang lah pada niat individu sendiri. Kalau saya salah, biar lah saya syirik & haram. Saya sayang mak saya, biarlah saya sambut dengan cara saya sendiri, bukan mak kau pun. ini ucapan khas untuk ibu ku tersayang dunia akhirat.

Selamat hari ibu mak.
Terima kasih jaga adi dari dalam kandungan sampai sekarang.
Mak tetap akan masak hari2 walaupun penat.
Adi bangga dapat mak yang penyayang walaupun kadang2 mak marah memang makan dalam.
Tapi adi paham mak mesti tengah penat.
Adi sayang mak sangat.
Tiada ibu setanding mak yang tabah besarkan anak2 mak tanpa arwah ayah, masa kite tengah jatuh sangat masa tu. You’re the best mom.
If there a award for most lovely strong mom, it definitely goes to you mak.
You’re my Angel, you’re my soul, you’re my life.
Adi sayang mak hingga akhir nafas adi.

Ibu ibu
Engkaulah ratu hatiku
Bila ku berduka
Engkau hiburkan selalu

Ibu ibu
Engkaulah ratu hatiku
Tempat menyatakan kasih
Wahai ibu

Betapa tidak hanya engkaulah
Yang menyniari hidupku
Sepanjang masa engkau berkorban
Tidak putusnya bagai air lalu

Ibu ibu
Engkaulah ratu hatiku
Tempatku menyerahkan kasih
Wahai ibu

P/S: harini mak demam, tapi muka nampak berseri

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: